MEA

Tanggal :1/31/2021 6:54:00 PM Penulis : Michael Sanmin

Monoethanolamine ( MEA ) adalah cairan bening, tidak berwarna, dan kental dengan bau seperti amonia. Ini benar-benar larut dalam air. Monoetanolamina memiliki titik beku 10,5 ° C (51 ° F), sehingga dapat menjadi padat pada suhu kamar. Monoethanolamine adalah salah satu kelas senyawa organik yang disebut ethanolamines, yang menggabungkan sifat amina dan alkohol dan dapat menjalani reaksi yang umum untuk kedua kelompok. 

MEA dapat bereaksi dengan asam untuk membentuk garam atau sabun dan juga dapat membentuk ester (kadang-kadang digunakan sebagai perasa dan pewangi buatan). Untuk menghindari masalah pembekuan.

Monoetanolamine  tersedia dalam kadar LF (freeze rendah, 85%), dan kadar ICF (bebas besi dan klorida, 100%). Monoethanolamine  juga tersedia dalam grade GT yang diformulasikan khusus untuk aplikasi pengolahan gas. Monoetanolamine adalah amina primer - ia memiliki satu gugus kimia dan dua atom hidrogen yang terikat pada atom nitrogen. Ini mempengaruhi reaktivitasnya dengan bahan lain. 

Monoethanolamine (MEA) terutama digunakan dalam deterjen, produk perawatan pribadi, finishing tekstil, dan perawatan kayu. Aplikasi lain termasuk penggunaan sebagai bahan kimia ladang minyak, cairan pengerjaan logam, dan katalis yang meningkatkan stabilitas selama pembuatan busa uretan yang fleksibel dan kaku.

Monoethanolamine dapat menyebabkan luka bakar pada mata dan kulit. Berbahaya dan korosif jika tertelan. Ini juga berbahaya jika dihirup atau diserap melalui kulit. Ini dapat menyebabkan kerusakan paru-paru jika terhirup, dan paparan berulang dapat menyebabkan kerusakan hati dan ginjal.

Monoethanolamine larut dalam air dan cepat terurai. Seharusnya tidak terakumulasi secara biologis atau bertahan di lingkungan. Namun, pembuangan besar-besaran ke fasilitas pengolahan air limbah dapat mengakibatkan hal yang buruk bagi lingkungan sekitar dan keracunan bagi spesies yang aktif secara biologis.

Monoetanolamina menunjukkan stabilitas suhu yang baik, tetapi dapat bereaksi secara eksotermis (menghasilkan panas) dengan banyak bahan lain, termasuk zat pengoksidasi kuat, asam kuat, basa kuat, aluminium, aldehida, keton, akrilat, anhidrida organik, halida organik, format, lakton , oksalat, dan logam serta paduan tembaga dan seng. Ia juga dapat membentuk kompleks kristal yang tidak stabil yang disebut tris (ethanolamino) -iron ketika bersentuhan dengan besi atau baja, yang dapat menyala saat dipanaskan hingga 54–71 ° C (130–160 ° F) di hadapan udara.


APPLICATIONS

MONOETHANOLAMINE ( MEA ) digunakan dalam aplikasi sebagai berikut:

• Semen - untuk meningkatkan kekuatan, mengurangi waktu pengeringan dan melindungi dari pengaruh pembekuan dan pencairan

• Perawatan gas - untuk berbagai perawatan gas alam, petrokimia, dan minyak

• Cairan pengerjaan logam - untuk menetralkan komponen asam dalam pelumas, mencegah korosi dan karat, serta untuk penghambat korosi dan biosida eksklusif

• Produk perawatan pribadi - membuat sabun berbahan dasar ethanolamine untuk digunakan dalam lotion tangan, krim kosmetik, krim pembersih, krim cukur, dan sampo; juga untuk pelarut pembersih kering dan deterjen cair tugas berat

• Farmasi - sebagai bahan mentah dalam produksi obat-obatan tertentu

• Tinta cetak - untuk mengontrol pH dalam formulasi tinta kemasan dan tinta cetak

• Tekstil dan aditif tekstil - sebagai bantuan untuk membersihkan dan mengikis tekstil, memfasilitasi pembasahan, dan meningkatkan busa serta kemudahan menghilangkan sabun

• Pengolahan kayu - untuk alternatif pengawet kayu



Michael

PT. Sarana Mitra Inti Global


Post terbaru

Komentar Terbaru

Tag

Respon Komentar

Belum Ada Komentar

Tinggalkan Komentar

* Komentar akan ditampilkan bila disetujui
Bendera Indonesia Indonesia  |  Bendera Inggris English