Manfaat dan Kegunaan Maltodextrin

Tanggal :1/27/2021 3:27:00 PM Penulis : Michael Sanmin

Apa itu Maltodextrine?

Maltodekstrin adalah bubuk putih yang terbuat dari jagung, beras, tepung kentang, atau gandum. Meskipun berasal dari tumbuhan, prosesnya sangat tinggi. Untuk membuatnya, pertama pati dimasak, lalu asam atau enzim seperti bakteri alfa-amilase yang tahan panas ditambahkan untuk memecahnya lebih lanjut. Bubuk putih yang dihasilkan larut dalam air dan memiliki rasa netral.

Maltodekstrin sangat erat kaitannya dengan padatan sirup jagung, dengan satu perbedaan adalah kandungan gulanya. Keduanya menjalani hidrolisis, proses kimiawi yang melibatkan penambahan air untuk membantu pemecahan lebih lanjut. Namun, setelah hidrolisis, padatan sirup jagung setidaknya mengandung 20 persen gula, sedangkan maltodekstrin kurang dari 20 persen gula.


Apakah maltodekstrin aman?

Administrasi Makanan dan Obat A.S. (FDA) telah menyetujui maltodekstrin sebagai aditif makanan yang aman. Itu juga termasuk dalam nilai gizi makanan sebagai bagian dari penghitungan karbohidrat total. Menurut Dietary Guidelines for American, karbohidrat tidak boleh melebihi 45–65 persen dari keseluruhan kalori Anda. Idealnya, sebagian besar karbohidrat tersebut haruslah karbohidrat kompleks yang kaya serat, bukan makanan yang cepat menaikkan gula darah.

Jika Anda menderita diabetes atau resistansi insulin, atau jika dokter Anda merekomendasikan diet rendah karbohidrat, Anda harus memasukkan maltodekstrine apa pun yang Anda makan dalam jumlah total karbohidrat Anda untuk hari itu. Namun, maltodekstrine biasanya hanya ada dalam makanan dalam jumlah kecil. Ini tidak akan berpengaruh signifikan pada asupan karbohidrat Anda secara keseluruhan.

Maltodekstrine tinggi pada indeks glikemik (GI), yang berarti dapat menyebabkan lonjakan gula darah Anda. Aman dikonsumsi dalam jumlah yang sangat kecil, tetapi penderita diabetes harus sangat berhati-hati. Diet yang sebagian besar terdiri dari makanan rendah GI bermanfaat untuk semua orang, tidak hanya penderita diabetes.


Mengapa maltodekstrin dalam makanan Anda?

Maltodextrin umumnya digunakan sebagai pengental atau pengisi untuk meningkatkan volume makanan olahan.  Juga digunakan sebagai pengawet yang meningkatkan umur simpan makanan kemasan. Murah dan mudah diproduksi, jadi berguna untuk produk pengental seperti puding instan dan gelatin, saus, dan saus salad. Juga dapat dikombinasikan dengan pemanis buatan untuk produk pemanis seperti buah-buahan kaleng, makanan penutup, dan minuman bubuk. Bahkan digunakan sebagai pengental pada item perawatan pribadi seperti lotion dan produk perawatan rambut.


Berapa nilai gizi maltodekstrine?

Maltodekstrine memiliki 4 kalori per gram - jumlah kalori yang sama dengan sukrosa, atau gula meja. Seperti gula, tubuh Anda dapat mencerna maltodekstrin dengan cepat, jadi ini berguna jika Anda membutuhkan tambahan kalori dan energi dengan cepat. Namun, GI maltodekstrin lebih tinggi dari gula meja, berkisar 106 hingga 136. Artinya, maltodekstrine dapat meningkatkan kadar gula darah Anda dengan sangat cepat.

Maltodekstrin adalah polisakarida yang digunakan sebagai bahan tambahan makanan. Ini dihasilkan dari pati dengan hidrolisis parsial dan biasanya ditemukan sebagai bubuk kering semprot higroskopis putih. Maltodekstrin mudah dicerna, diserap secepat glukosa dan mungkin agak manis atau hampir tidak berasa. Biasanya digunakan untuk produksi minuman ringan dan permen. Itu juga dapat ditemukan sebagai bahan dalam berbagai makanan olahan lainnya.

Maltodekstrine diklasifikasikan berdasarkan DE (ekuivalen dekstrosa) dan memiliki DE antara 3 dan 20. Semakin tinggi nilai DE, semakin pendek rantai glukosanya, semakin tinggi manisnya, semakin tinggi kelarutannya, dan semakin rendah ketahanan panasnya. Di atas DE 20, kode CN Uni Eropa menyebutnya sirup glukosa; di DE 10 atau lebih rendah nomenklatur kode CN pabean mengklasifikasikan maltodekstrine sebagai dekstrine.

Maltodekstrine terkadang digunakan dalam pembuatan bir untuk meningkatkan berat jenis produk akhir. Hal ini meningkatkan rasa minum bir, meningkatkan retains, dan mengurangi kekeringan minuman. Maltodekstrin tidak difermentasi oleh ragi, sehingga tidak meningkatkan kandungan alkohol pada minuman tersebut. Ini juga digunakan dalam beberapa makanan ringan seperti keripik kentang dan dendeng. Ini digunakan dalam selai kacang "ringan" untuk mengurangi kandungan lemak, tapi menjaga teksturnya. Maltodekstrin juga kadang-kadang dikonsumsi sebagai suplemen oleh binaragawan dan atlet lain dalam bentuk bubuk atau dalam kemasan gel.

Maltodekstrin digunakan sebagai bahan tambahan yang murah untuk mengentalkan produk makanan seperti susu formula. Ini juga digunakan sebagai pengisi pengganti gula dan produk lainnya. Maltodekstrin memiliki indeks glikemik mulai dari 85 hingga 105.

Source : wikipedia

Respon Komentar

Belum Ada Komentar

Tinggalkan Komentar

* Komentar akan ditampilkan bila disetujui

Post terbaru

Komentar Terbaru

Tag

Bendera Indonesia Indonesia  |  Bendera Inggris English
Ingin menghubungi kami?
Klik tombol dibawah
Logo IDT
Chatbot